Ada sifat-sifat tertentu yang mesti dimiliki oleh setiap jemaah. Seseorang Muslim yang ingin melibatkan diri dengan jemaah tersebut bagi menunaikan kewajipan ini mestilah melihat pada sifat-sifat yang telah ditetapkan ini..

Bukan hanya memilih ikut selera diri, sekiranya kena dengan kehendak maka dia bersetuju akan tetapi sekiranya bertentang dengan kehendak dia memberontak. Sekiranya jemaah Islam tersebut merangkumi ketetapan yang telah ditetapkan ini maka teruskanlah perjungan anda bersamanya..

Mengembalikan manusia seluruhnya kepada kefahaman Islam yang betul,syumul dan bersih, khususnya kepada orang-orang yang bekerja untuk Islam. Kefahaman tersebut hendaklah sama dengan apa yang telah dibawa oleh Muhammad (s.a.w). Ia adalah jauh dari bersifat kekurangan, menyeleweng, salah, melampau dan cuai.

Dari Ust Mustafa Masyhur

Pertama: Kaum Muslimin mestilah berpadu dalam perkara ini, tanpa taksub pada mana-mana pendapat atau mazhab. Ia mestilah dalam bentuk yang dapat melaksanakan kerjasama umat Islam dalam perkara-perkara usul yang disepakati. Manakala dalam perkara furuk yang khilaf pula ia diberikan kelonggaran.

Perkara yang menyebabkan umat Islam sentiasa berpecah hingga berpuak-puak dan berparti-parti tidak lain dari sebab perselisihan mereka dalam memahami Islam. Mereka hanyut jauh dari kefahaman sebenar, sebagaimana yang dihayati oleh umat Islam pertama dahulu, iaitu bersama dengan Rasulullah (s.a.w).

Begitu juga bila kita sedar bahawa antara tujuan utama yang ingin dilaksanakan itu ialah menegakkan Negara Islam Antarabangsa dengan dikepalai oleh seorang Khalifah, kita mestilah mengasaskan Daulah yang diidam-idamkan itu atas kefahaman Islam yang betul, syumul dan bersih. Sebabnya kita patut menunaikan risalahnya secara benar dan betul, kerana sebarang kecacatan yang berlaku dalam kefahaman Islam tersebut akan membawa pada kecacatan perlaksanaannya.

Bagi jemaah yang berusaha melaksanakan tuntutan-tuntutan Islam serta tanggungjawabnya mestilah meletakkan dalam manhaj mereka ketetapan untuk Negara Islam, sistem Khilafah dan peneguhan agama ini di bumi. Adalah tidak patut seseorang itu menyertai mana-mana jemaah yang menyempitkan pertubuhannya pada setengah bidang Islam sahaja.

Kedua: Walaupun sesuatu jemaah itu melakukan segala tuntutan Islam yang lain, tetapi ia menjauhkan matlamat menegakkan negara Islam serta Khilafah Islamiah, maka seseorang Muslim tidak patut juga menyertainya. Sebabnya, selagi ada kecuaian menunaikan perkara wajib, bererti dosa mencuaikannya pun ada juga.

Sebenarnya Rasulullah (s.a.w) telah menanam akidah dalam diri kaum Mukminin, generasi pertama. Kumpulan-kumpulan manusia yang berakidah, yang telah ditarbiahkan oleh Rasulullah (s.a.w), dengan tarbiah Al-Qur’an telah dilahirkan dari madrasah Rasulullah (s.a.w).

Setelah itu, Rasulullah (s.a.w) mempersaudarakan orang-orang Muhajirin dengan Ansar. Baginda membuat perjanjian dan bai’ah dengan mereka, agar sentiasa membantu agama Islam. Baginda seterusnya telah menyiapkan kekuatan tenaga dan senjata, kerana mestilah ada kekuatan yang dapat membela kebenaran…

Jemaah yang tidak meletakkan jihad fi sabilillah dalam perkiraannya adalah tidak patut disertai. Dalam meletakkan jihad, mestilah mengikut susunan tiga bentuk kekuatan yang lalu. Kiranya kekuatan senjata digunakan sebelum terlaksananya kekuatan kesatuan, itu mungkin akan menyebabkan mereka berperang sesama sendiri kiranya berlaku perselisihan.

Tanpa kekuatan akidah, bererti usaha tersebut menjadi usaha yang tidak bertunjangkan akidah yang saling berkasih sayang, telah menjadi asas serta tiang seri, di mana tertegaknya Negara Islam yang pertama. Kebiasaannya, sesuatu bangunan itu dimulai dan ditegakkan dari asasnya, bukan dari bahagian atas.

Ketiga: Setakat betulnya kefahaman Islam sesuatu jemaah, dan setakat adanya ketetapan di dalam manhaj untuk menegakkan Negara Islam sahaja, belumlah cukup lagi. Tetapi jemaah tersebut mestilah bekerja melaksanakan kewajipan itu dengan cara yang betul. Tidak ada jalan yang lebih sah dari jalan yang telah dilalui oleh Rasulullah (s.a.w) dan para sahabatnya bagi menegakkan Daulah Islamiah yang pertama. Ia adalah merupakan kekuatan akidah, kekuatan kesatuan dan seterusnya kekuatan tenaga dan senjata bila tidak ada jalan lain lagi.

Keempat: Jemaah yang sebegini mestilah bekerja sedaya upaya di seluruh dunia Islam, bukannya setakat di sebuah negara sahaja. Islam dan usaha ke arahnya mestilah merangkumi keseluruhan dunia Islam. Seterusnya, Negara Islam Antarabangsa yang dimaksudkan itu, mestilah mempunyai tapak yang luas, merangkumi semua bumi Islam.

Begitu juga, jemaah ini mestilah mengadakan hubungan kerjasama dengan pertubuhan-pertubuhan Islam yang sepertinya. Tujuannya ialah untuk menggembeling tenaga pekerja dan bantu membantu dalam bidang dakwah Islamiah. Ia juga bertujuan untuk mengelakkan perpecahan ataupun tentangan terhadapnya.

Kelima: Sebagai contoh; jika terdapat dua jemaah yang sama-sama mempunyai empat syarat ini, tetapi salah satu daripadanya mempunyai kematangan, pengalaman dan persediaan yang lebih dalam bidang amal Islami, manakala yang satu lagi masih baru dan mentah, maka seseorang itu hendaklah menyertai jemaah yang pertama. Ini adalah untuk menjimatkan masa, tenaga dan nyawa.

Dengan itu, ia tidak perlu lagi merintis jalan bagi mendapatkan pengalaman. Lagipun dengan penyertaan ke jemaah yang pertama, kita dapat menyatukan kaum Muslimin di bawah satu kalimah, dan juga dapat mengukuhkan saf mujahidin. Kita dapat mengelakkan dari mengangkat terlalu banyak panji-panji, yang mana menyebabkan pekerja-pekerjanya berpecah. lagipun dengan cara ini kita dapat menjunjung firman Allah:

 “Dan berpeganglah kamu semua kepada tali (agama) Allah, dan janganlah kamu bercerai berai.” (Surah Ali-Imran: Ayat 103)

Tidak harus kita meninggalkan satu jemaah yang mempunyai pengalaman dan cukup pula empat syarat yang kita sebutkan dahulu, kecualilah jika kita dapati secara keseluruhannya ia telah menyeleweng, menjadi fasiq atau sesat secara terang. Mengenai dengan setengah-setengah kesalahan kecil, ataupun kesilapan-kesilapan individu yang tidak mungkin dapat dielakkan oleh mana-mana jemaah pun, tidaklah boleh kita menjauhkan diri serta tidak bekerjasama dengannya. Sebabnya, kita adalah manusia yang tidak sunyi dari kesilapan. Sebaliknya kita hendaklah menyertainya serta saling lengkap melengkapi sesama kita.

Itulah dia sebahagian dari sifat-sifat asasi yang mesti ada pada sesebuah jemaah yang patut disertai dan dijadikan wadah perjuangan, sepanjang kita melalui jalan dakwah ini.

http://hahnif.blogspot.com/2009/07/sifat-sifat-jemaah-islam.html