Melihat kondisi umat di zaman ini setelah bergulirnya ‘roda reformasi’ di mana pintu kebebasan telah terbuka seluas-luasnya. Dengan kebebasan yang di salah ertikan dan di salahgunakan, telah tampak kesyirikan bermaharajalela, kemungkaran menjamur, kemaksiatan di sana sini, sikap kemunafikan melanda sebagian tokoh umat ini, orang jahil dianggap alim dan orang alim dikatakan jahil, orang jujur dibilang khianat dan orang khianat dikatakan jujur dan adil, agama di ambil jika mendatangkan keuntungan duniawi dan dipinggirkan bahkan dibuang jika merugikan keduniaan mereka.

Keadaan sebigini menampakan kejahilan dan kelalaian umat terhadap agama menjadikan sendi-sendi agama semakin rapuh dan pilar-pilarnya semakin goyah. Situasi ini menjadikan musuh-musuh islam bertepuk tangan dan menjadikannya sebagai peluang emas untuk merealisasikan maksud dan tujuan mereka sebagaimana yang telah dikhabarkan oleh Allah s.w.t di dalam al-Quran.

“orang2 Yahudi dan Nasrani tidak akan senang kepada kamu hingga

DAIE YANG MEMIMPIN

Allah s.w.t telah memberikan amanah kepada hambaNya untuk memimpin (khalifah) agar kemakmuran dan keharmonian dunia ini dapat dijaga dengan mengikuti segala syariat yang telah ditetapkan olehNya.

DIA mengetahui bahwa pasti berlaku kerosakan di muka bumi ini yang dilakukan oleh hamba-hambanya yang berpaling dari syariatNya. Manusia yang jahil dan lalai pasti berterusan melakukan kemungkaran dan kerosakan di muka bumi ini. Oleh itu, Allah s.w.t memerintahkan kepada hamba-hambaNya yang beriman dan bertaqwa agar memimpin umat bagi mengembalikan mereka ke pangkuan jalan yang diredhai oleh Allah s.w.t.

“sesungguhnya Aku hendak menjadikan seorang khalifah di muka bumi”..(al-Baqarah : 30)

kamu adalah umat yang terbaik yang dilahirkan untuk manusia, menyuruh kepada ma’ruf dan mencegah dari mungkar, dan beriman kepada Allah”..(al-Imran :110)

Rasulullah s.a.w telah menunjukan tauladan yang cukup baik kepada umatnya dalam memimpin. Kepimpinan yang hebat dari Rasulullah s.a.w telah menyelamatkan umat dari pada kegelapan dan membawa mereka kepada cahaya kebenaran dengan mengembalikan mereka kepada Pencipta yang Maha Esa. Rasulullah s.a.w diutuskan sebagai Rasul bagi menyelamatkan manusia dari jurang neraka dengan membawa mereka kepada nikmat syurga. Rasulullah s.a.w memipin umatnya agar melakukan kebaikan dan meninggalkan kejahatan dan perkara mungkar yang merosakan umat.

Amanah memimpin bukanlah berakhir pada batang tubuh Rasulullah s.a.w semata-mata, tetapi ia juga adalah merupakan amanah kepada umatnya yang beriman pada Allah dan Rasul. Setiap umat Baginda perlulah menjadi mata rantai perjuangan Rasulullah s.a.w dalam misi menyelamatkan ummah dengan memimpin.

Untuk berdepan dengan cabaran dan rintangan yang kuat di era globalisasi ini seorang daie yang memimpin perlulah mempersiapkan diri secukupnya agar ia kuat untuk berdepan dengan sebarang bentuk mehnah dan tribulasi.

 Ciri-ciri yang perlu ada pada seorang daie yang memimpin :

 1. BERDIKARI

 2.MENEPATI DAN JUJUR PADA WAKTU


kata-kata Syeikh Hassan al-banna’:”amanah yang kamu pikul adalah lebih banyak daripada masa yang kamu ada”.

 3. MENYELESAIKAN MASALAH BERSAMA

4. SENTIASA MEMPERBAIKI DIRI
5.SENTIASA MENCARI KEBERKATAN
6.SENTIASA BERDISIPLIN SETIAP WAKTU
7.SENTIASA BESEMANGAT & CERIA.

8.BERTANGGUNGJAWAB DALAM BERORGANISASI.

9.SENTIASA BERSANGKA BAIK dalam setiap perkara dan keadaan.

10.SENTIASA BERMAAF-MAAFAN sekiranya ada sebarang perselisihan yang berlaku.

11. SENTIASA MENGHORMATI ORANG LAIN.

12.MENERIMA TEGURAN DENGAN BERLAPANG

13.SENTIASA BERSEDIA UNTUK BERSIKAP POSITIF

14. SENTIASA DOA-MENDOAKAN

15.SENTIASA MENDIDIK HATINYA IKHLAS

Cabaran di dalam memimpin ummah bukanlah sesuatu yang mudah kerana ia berhadapan dengan masyarakat yang jahil serta menolak agama Allah s.w.t. Kebijaksanaan dan persiapan yang mantap yang ada pada diri seorang daie yang memimpin pasti akan menjadikannya seorang pemimpin yang hebat dan mampu berdepan dengan sebarang bentuk mehnah dan tribulasi.

 ** info dipetik dari  http://nurtarbiyah.blogspot.com/