Seorang daie pasti jelas matlamat hidupnya di dunia ini. Allah tidak menciptakan dirinya hanya untuk bermain-main sahaja tetapi mempunyai matlamat yang perlu diusahakannya agar tujuan Allah menciptakan dirinya di dunia ini dapat dicapai olehnya.

“Maka apakah kamu mengira bahawa Kami menciptakan kamu untuk bermain-main(sahaja) dan bahwa kamu tidak akan dikembalikan kepada Kami”..(al-mukminun:115-116)
Daie sentiasa sedar bahwa segala yang ia miliki adalah bukan kepunyaannya semata-mata tetapi dia sedar semua adalah pinjaman dari Allah s.w.t kepadanya agar di mampu menjalankan amanah yang Allah berikan kepadanya dengan sebaik mungkin dengan hati yang penuh tawadu’ dan ikhlas.Dengan menyedari semuanya adalah milik Allah s.w.t seorang daie pasti akan berusaha untuk menjadi hamba yang benar-benar bersyukur di atas segala nikmat kurnian Allah s.w.t.

“Dan Allah mengeluarkan kamu dari perut ibumu dalam keadaan tidak mengetahui sesuatu pun dan Ia memberi kepadamu pendengaran, penglihatan dan hati agar kamu bersyukur”..(an-Nahl:78)
Dengan menyedari hakikat dirinya sebagai seorang hamba yang lemah dan hina, seorang daie harus meletakkan semua pergantungannya adalah membulat hanya pada Allah s.w.t. Keyakinan yang lahir dari pergantungannya semata-mata pada Allah s.w.t akan membuatkan dirinya sentiasa taat dan patuh pada Allah s.w.t.Dia yakin bahwa setiap tindakan dan amalannya pasti akan dihitung dan ada ganjarannya di sisi Allah s.w.t.

“Segolongan masuk syurga dan segolongan masuk neraka”..(asy-Syuura:7)

Seorang daie pasti akan sentiasa menjaga hubungannya dengan Allah s.w.t agar dia benar-benar menjadi hamba yang bersyukur dan beriman pada penciptaNya.Daie akan sentiasa memastikan dirinya menjadi hamba yang beruntung di sisi yang Maha Pencipta dengan dia menjaga hatinya dengan Allah s.w.t.

“Dan jiwa serta penyempurnaannya maka Allah mengilhamkan kepada jiwa itu jalan kefasikan dan ketaqwaan.Sesungguhnya beruntunglah orang yang menyucikan jiwa itu dan sesungguhnya rugilah orang yang mengotorkannya”..(asy-syams : 7-10)

Seorang daie tidak sama sekali akan melakukan kemaksiatan pada Allah s.w.t dan mengotori diri dan jiwanya dengan hasutan hawa nafsu yang sentiasa menggoda dirinya untuk melakukan kemungkaran pada Allah s.w.t.Dia akan menjaga hatinya agar sentiasa ikhlas pada Allah s.w.t dan menjauhkan dirinya dari sebarang kepentingan selain dari mengharapkan kerdhaan Allah semata-mata.

Untuk memastikan hubungan dirinya dengan Allah s.w.t terjaga seorang daie akan mendidik dirinya agar :

1. sentiasa mengabdikan diri hanya pada Allah s.w.t semata-mata,tidak mensyirikkan Allah dengan sesuatu.”dan sesungguhnya Kami telah mengutuskan seorang rasul kepada tiap2 umat(untuk menyerukan) sembahlah Allah sahaja dan jauhilah thoghot itu”..(an-Nahl : 36 )

2. sentiasa takut kepada Allah semata-mata dan tidak takut selaian dari Allah.

“sesungguhnya orang-orang yang takut pada Tuhannya yang tidak nampak oleh mereka, merekan akan memperoleh ampunan dan pahala yang besar”..(al-Mulk: 12 )

3.sentiasa mengingati Allah dan sentiasa berzikir menyebut nama Allah.

“orang2 beriman dan hati mereka menjadi tenteram dengan mengingati Allah, hanya mengingati Allah hati akan menjadi tenteram”..(ar-Ra’d :28)

4. sentiasa mencintai Allah dengan kecintaan yang menyebabkan hatinya sentiasa merindui Allah dan sentiasa bergantung kepadaNya serta mendorong dirinya sentiasa melakukan kebajikan, berkorban dan berjihad pada jalan Allah.

” katakanlah jika bapa-bapa,anak-anak,saudara-suadara,isteri-isteri,kaum keluarga, harta kekayaan yang kamu usahakan, perniagaan yang kamu khuatiri kerugiannya dan rumah2 tempat tinggal yang kamu sukai adalah lebih kamu sukai adalah lebih kamu cintai daripada Allah dan rasulNya dan dari berjihad di jalanNya maka tunggulah sampai Allah mendatangkan keputusanNya.Allah tidak memberi pimpinan kepada orang2 yang fasik”..(at-Taubah :24)

5. sentiasa dalam keadaan bermuqabah terhadap Allah,dalam keadaan terang mahupun tersembunyi.


Dengan melakukan perkara-perkara di atas ini pasti hubungan daie dengan Penciptannya akan terjaga dengan baik.

* bersambung lagi…