Jangan Bina Rumahtangga di Lembah Dosa

 

Seorang pejuang jangan sekali-kali terjebak dalam perkara dosa sewaktu berusaha membina rumahtangga. Tidak kira pasangan muda-mudi yang belum berkahwin atau orang dewasa yang merancang perkahwinan kedua. Mereka mesti mengetahui batas-batas syariat dalam pergaulan dan hubungan yang melibatkan lelaki dan perempuan yang bukan mahram.
Harus disedari bahawa Islam bukan sahaja mengharamkan perbuatan berdua-duaan tetapi juga mengharamkan perbuatan, tulisan, perkataan yang membangkitkan nafsu liar diluar batas perkahwinan. Demikian juga Islam tidak hanya membataskan aurat anggota badan pada kaum wanita dan lelaki tetapi Islam juga menghadkan keperluan interaksi serta komunikasi yang melibatkan lelaki dan perempuan yang bukan mahram justeru ia mencetus fitnah.
Feqh pelaksanaan amal Islami dalam kehidupan seorang pejuang Islam sudah tentu berbeza dengan orang awam apatah lagi berbanding dengan manusia fasiq yang sering bergelumang dalam dosa dan noda. Usahkan pada hukum yang jelas maksiat dan mungkar, hanya pada perkara biasa seperti minum berdiri di khalayak dengan lagak seorang samseng dan bengis sudah tentu amat tidak wajar dilakukan oleh seorang pejuang Islam yang telah dihiasi dengan akhlak Islam.
Rumahtangga yang terbina di tebing noda dan lembah dosa tentu sahaja tidak berkat dan tiada rahmat dari Allah. Rumahtangga sedemikian tidak akan mencapai ketenangan dan cinta kasih yang diharapkan. Malah ia berpotensi menjadi igauan ngeri bagi pasangan rumahtangga tersebut. Impian Rumahku Syurgaku hanya tinggal kenangan sebaliknya rumah mereka akan dirundung malang yang bertimpa-timpa.

 

Rumahtangga Sebagai Markaz Dakwah

 

Pejuang Islam tentunya akan mewaqafkan diri dan rumahtangganya untuk Islam. Bahkan pembinaan rumahtangganya juga adalah sebahagian daripada usaha para pejuang untuk menyempurnakan perjuangan Islam yang didukung. Lantaran Islam tidak menggalakkan pembujangan, sebaliknya pemuda-pemudi Islam digesa berkahwin untuk menyempurnakan urusan hidup, ibadah dan perjuangan mereka. Rasulullah sallallahu’alaihi wasallam telah bersabda :-
يا مَعْشَرَ الشَّبَابِ مَنِ اسْتَطَاعَ مِنْكُمُ البَاءَةَ فَلْيَتَزَوَّجْ، فَإِنَّهُ أَغَضُّ لِلْبَصَرِ، وَأَحْصَنُ لِلْفَرجِ، وَمَنْ لَمْ يَسْتَطِيعْ فَعَلَيْهِ بِالصَّوْمِ، فَإِنَّهُ لَهُ وِجَاءٌ
“Wahai pemuda! Barangsiapa yang mampu dari kalangan kamu maka hendaklah ia berkahwin maka sesungguhnya perkahwinan menundukkan pandangan dan memelihara faraj. Barangsiapa yang tidak mampu berkahwin, maka hendaklah ia berpuasa” sesungguhnya puasa itu adalah perisai.” (Riwayat al-Bukhari dan Muslim)
Rumahtangga yang dibina adalah menjadi markaz pertama para pejuang untuk menyusun langkah dan mengendali kehidupan dengan lebih teratur dan sistematik berbekalkan ketenangan jiwa yang dianugerahkan oleh Allah melalui institusi perkahwinan tersebut. Markaz pertama ini berfungsi untuk menyediakan persiapan awal para pejuang sebelum turun ke medan dakwah sekaligus melahirkan tunas-tunas pejuang yang soleh guna mewarisi perjuangan Islam agar terus berkesinambungan disepanjang zaman.
Persiapan awal yang dimaksudkan adalah melibatkan persediaan ruhiyah (spiritual), fikriyah (mental) dan syakhsiyah (jatidiri) seorang pejuang itu sendiri. Malah turut melibatkan persediaan dari aspek disiplin dan pengurusan hidup.
 http://www.tarbawi.my/2016/05/keluarga-haraki-asas-kekuatan-gerakan.html
anime-muslim-family