Aktif di Medan Amal Islami

 

Keluarga Haraki ialah sebuah keluarga yang seluruh anggotanya berjuang dan aktif melaksanakan aktiviti amal Islami bersama gerakan Islam. Malah sebagaimana yang telah ditegaskan pada awalnya bahawa rumahtangga atau keluarga haraki adalah markaz pertama untuk mengkaderkan tenaga juang yang soleh peribadi, mantap fikrah dan kental aqidahnya.
Firman Allah :-
وَالْمُؤْمِنُونَ وَالْمُؤْمِنَاتُ بَعْضُهُمْ أَوْلِيَاءُ بَعْضٍ يَأْمُرُونَ بِالْمَعْرُوفِ وَيَنْهَوْنَ عَنِ الْمُنكَرِ وَيُقِيمُونَ الصَّلَاةَ وَيُؤْتُونَ الزَّكَاةَ وَيُطِيعُونَ اللَّهَ وَرَسُولَهُ أُولَٰئِكَ سَيَرْحَمُهُمُ اللَّهُ إِنَّ اللَّهَ عَزِيزٌ حَكِيمٌ
“Dan orang-orang yang beriman, lelaki dan perempuan, sebahagiannya menjadi penolong bagi sebahagian yang lain; mereka berjuang menegakkan yang makruf (syariat) dan mencegah kemungkaran; dan mereka mendirikan sembahyang dan memberi zakat, serta taat kepada Allah dan Rasul-Nya. Mereka itu akan diberi rahmat oleh Allah; sesungguhnya Allah Maha Kuasa, lagi Maha Bijaksana.” (surah al-Taubah : ayat 71)
Ertinya suami, isteri dan anak-anak mesti mempunyai penglibatan dengan gerakan Islam berasaskan feqh perjuangan (jihad) yang telah ditetapkan oleh Islam. Jangan hanya encik suami sahaja ke hulu dan ke hilir berdakwah dan berjuang untuk menegakkan Islam, sementara puan isteri diperap dalam rumah dan berteleku di hadapan skrin tv melayani agenda astro dengan pelbagai channelnya.
Puan Isteri jua sedemikian. Jangan lincah di medan tetapi encik suami pula dipacak dalam rumah bagai menara pemancar yang kemudiannya di-remote control pada jarak jauh.
Anak-anak pejuang pula mesti dilatih penyertaan mereka bersama amal Islami. Bebaskan mereka dari pengaruh gajet dan aneka game yang memenjara mereka tanpa interaksi dengan dunia luar. Sebaliknya bina fikrah dan dedahkan mereka agar terlibat di lapangan dakwah dan perjuangan Islam yang mulia ini.
Paling penting dalam mengurus keluarga haraki agar aktif berjuang ialah pengurusan masa dan jadual penglibatan. Memahami bahawa urusan dalaman rumahtangga perlu diselia dengan baik dan sempurna maka schedule penglibatan di pentas perjuangan mestilah disusun dengan teratur dan seimbang. Jangan pula keaktifan kita di medan juang membuatkan tanggungjawab dan perhatian pada rumahtangga terabai atau tidak sempurna. Begitu jua sebaliknya, jangan sampai kita tidak memperuntukan masa bagi bersama dengan jamaah dan berbakti kepada ummah serta memimpin dan mendidik mereka bersama Islam dan syariatnya.
Tidak dinafikan betapa ia adalah suatu yang sukar namun inilah cabaran yang terpaksa ditangani oleh pejuang. Rumahtangga pejuang mesti menjadi qudwah dan uswah (teladan) kepada pihak lain. Malah sayugia diamati oleh pejuang agar rumahtangganya tidak menjadi fitnah kepada diri, jamaah dan agama.
Tatkala kita mewaqafkan diri dan keluarga untuk perjuangan Islam. Maka diri dan keluarga bukan lagi milik kita, sebaliknya ia adalah milik Islam. Anggota keluarga haraki mesti siap sedia pada bila-bila masa untuk memenuhi tuntutan dan melengkapkan keperluan gerakan Islam tanpa syarat.
Tugas ini berat namun menjadi ringan apabila semua pihak saling memahami. Encik suami mesti faham bahawa, adakalanya ia terpaksa membantu tugasan di rumah, mengurus anak dan menghantar puan isteri ke medan juang sebagaimana puan isteri sentiasa sabar menahan rindu, menanggung beban kerja rumah dan memahami kerapnya ketiadaan encik suami di sisi kerana tanggungjawab perjuangan di medan.
dd